Memiliki Android dan Mac bukanlah sebuah drama: beginilah cara saya menyinkronkan ponsel dan komputer saya

Mengamati bahwa Windows dan Android memiliki pangsa pasar utama di ceruk sistem operasi masing-masing, saya dapat membayangkan bahwa sebagian besar pengguna tidak memiliki masalah dalam menyinkronkan Android dengan WindowsNamun, kita yang memiliki Mac dan Android adalah spesies yang, saya tidak tahu apakah kita akan punah, tapi saya curiga kita jauh lebih sedikit.

Itulah mengapa saya merasa menarik untuk memberi tahu Anda tentang pengalaman saya menyinkronkan kedua perangkat . Bagaimanapun, mereka telah menjadi alat kerja saya dan saya kira mereka juga akan menjadi milik Anda jika Anda adalah pengguna kedua sistem. Saya akan menjelaskan aplikasi apa yang saya gunakan untuk produktivitas atau bagaimana saya harus mengubah kebiasaan saya setelah meninggalkan iPhone.

Saya harus mengubah aplikasi produktivitas saya

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, iPhone telah menjadi ponsel utama saya selama bertahun-tahun. Bukannya saya belum pernah menggunakan Android sampai sekarang atau saya benar-benar meninggalkan ponsel Apple, tetapi dalam beberapa minggu terakhir saya memprioritaskan smartphone dengan sistem operasi Google. Mengingat bahwa saya dulu menyalahgunakan aplikasi iOS asli yang juga ada di macOS, saya harus mengubah aplikasi pilihan saya.

Ada banyak pengelola tugas, catatan, dan pengingat yang sepenuhnya tersedia di Mac dan ponsel Android, tetapi saya memutuskan untuk menggunakan yang asli Google . Saya tahu pasti bahwa mereka bekerja dengan baik, mereka memiliki sinkronisasi cepat dan di atas itu mereka dapat digunakan melalui web melalui Gmail. Dan ya, yang terakhir mungkin tampak seperti kerugian dan bagi saya sendiri itu sampai baru-baru ini, tetapi setelah memberikan kesempatan, saya senang.

Google Keep adalah pengelola catatan lengkap saya di Android. Saya suka memiliki gaya catatan yang berbeda, menggabungkan catatan suara cepat dengan yang lain dalam format daftar, teks, dan bahkan anotasi tangan bebas dengan jari. Justru aplikasi Google menawarkan opsi ini dalam antarmuka yang sangat bersih untuk ini, memungkinkan Anda membuat catatan baru dengan cepat dengan format ini. Dan ya, saya tahu bahwa di Mac itu tidak serbaguna, tetapi bukan karena aplikasi Apple Notes tidak, terlepas dari kenyataan bahwa saya hanya menggunakan aplikasi ini di komputer untuk berkonsultasi atau menghapus catatan itu sendiri.

Saya dengan aplikasi tugas duplikat sampai saya menemukan satu yang memuaskan saya 100%.

Sebagai aplikasi tugas saya telah kembali ke dua. Selain Google Task yang dapat diprediksi , saya juga menguji Microsoft To Do , yang sudah saya gunakan di iOS. Saya sangat menyukai Google Task di Android, tetapi yang ini tidak begitu meyakinkan saya melalui web. Saya telah mencoba dengan beberapa klien yang ada di Mac App Store, tetapi mereka belum meyakinkan saya karena sinkronisasi mereka yang lambat dengan Google.

Namun, saya memiliki perasaan campur aduk dengan Microsoft To Do, karena pengulangan tugas tidak berfungsi seperti yang diharapkan . Aku jelaskan; Saya memiliki beberapa tugas rutin yang ingin saya ulangi setiap X kali (setiap hari, dari Senin hingga Jumat, setiap bulan, setiap 3 bulan, dll). Dan ya, saya dapat mengonfigurasi pengulangan ini di aplikasi Microsoft, tetapi untuk beberapa alasan itu hanya memberi tahu saya tentang peringatan pertama dan bukan dari yang kedua, harus menjadi orang yang memeriksa pengingat itu setiap hari dan dengan demikian kehilangan utilitas hebat karena tidak memiliki untuk menunggu.

Saya harus mengatakan bahwa saya bukan satu-satunya yang mengalami masalah/kesalahan ini (saya belum tahu bagaimana menilainya), karena beberapa teman yang menggunakan aplikasi manajemen tugas ini telah mengkonfirmasi kepada saya bahwa mereka berada dalam situasi yang sama.

Spark masih menjadi pilihan saya untuk manajemen email.

Sebagai aplikasi email , saya harus mengakui bahwa saya belum mengunduh Spark . Aplikasi multi-platform ini memiliki opsi tambahan yang menarik seperti mengelompokkan beberapa akun di baki yang sama, filter penyortiran cerdas yang efisien, dapat menjadwalkan email yang dikirim atau menunda yang diterima… Dan semua ini baik di aplikasi seluler Android dan Mac Namun, Gmail dalam versi webnya memberi saya serangkaian fitur lain seperti filter yang tidak terjangkau oleh Spark.

Jadi, sama seperti aplikasi tugas dan pengingat saya dibagi menjadi dua aplikasi, hal yang sama terjadi dengan aplikasi email saya. Saya mengutamakan Gmail di tingkat profesional , sehingga ketika saya bekerja saya selalu menggunakannya untuk mengelola email saya. Namun, Spark adalah yang dia gunakan untuk tindakan lain yang lebih pribadi atau kurang mendesak.

Selain yang disebutkan, Slack dan Google Documents tetap menjadi dua aplikasi kerja universal saya. Dan saya tidak menjelaskan terlalu banyak tentang ini karena mereka sangat terkenal dan tidak seperti mereka mewakili perubahan khusus sehubungan dengan penggunaan yang saya buat ketika saya memiliki iPhone. Mereka bekerja dengan baik di Android dan disinkronkan dengan sangat baik dengan Mac juga, jadi tidak banyak yang bisa diceritakan.

Dengan tidak adanya AirDrop di Android, yang bagus adalah SnapDrop dan Telegram

Tentunya Anda sudah tahu betul AirDrop, sistem nirkabel yang memungkinkan pertukaran informasi antar perangkat Apple dengan mudah (apakah itu milik Anda atau bukan). Dengan iPhone dan Mac itu menyenangkan, tapi tentu saja, sekarang saya menemukan diri saya dengan Android yang tidak memiliki fungsionalitas tersebut. Namun, ada opsi yang sama efisiennya .

Ini mungkin tidak secepat AirDrop , tetapi Snapdrop adalah alat yang menawarkan fungsi yang sama pada platform apa pun. Pengoperasiannya sangat sederhana, karena bekerja melalui web di semua platform, tanpa harus menginstal aplikasi tambahan apa pun. Ketika saya ingin mengirim gambar dari ponsel ke Mac (atau sebaliknya) , yang harus saya lakukan adalah membuka halaman di kedua perangkat dan menyeret fotonya sehingga akan diterima di terminal lain dalam beberapa detik. Dan ini juga berfungsi untuk dokumen dan file lainnya .

Di sisi lain, saya harus mengakui bahwa Telegram juga merupakan alternatif yang baik , terutama ketika saya tidak perlu segera memiliki file tersebut. Misalnya, jika saya ingin mentransfer file dari ponsel ke komputer, tetapi tidak menanganinya pada saat itu, tetapi nanti. Di Telegram Anda dapat mengirim semua jenis dokumen tanpa batas ukuran , bahkan termasuk file dan foto terkompresi dalam resolusi asli. Maka yang harus Anda lakukan adalah membuka aplikasi di Mac Anda dan mengunduhnya.

Sinkronisasi foto manual, tetapi dengan alternatif

Di bagian sebelumnya saya berbicara tentang mengirim gambar dari satu perangkat ke perangkat lain, tetapi sebenarnya itu adalah tindakan spesifik. Ketika saya ingin menyinkronkan seluruh perpustakaan foto dan video saya di antara kedua perangkat, saya menggunakan dua metode: Foto Google dan metode manual.

Dari Google Foto sedikit yang akan saya temukan saat ini. Saya memiliki semua galeri ponsel saya yang diunggah dan disinkronkan dengan sempurna dengan Google, sedemikian rupa sehingga saya dapat mengaksesnya dari perangkat apa pun, termasuk Mac. di server Google dan terutama koneksi Internet saya. Untungnya, biasanya hanya dalam hitungan detik.

Namun, saya akui bahwa saya juga sering menggunakan cara manual untuk gambar atau video yang berat . Saya sudah mengatakan bahwa, sebagai aturan umum, sinkronisasi Google biasanya cukup cepat dan itu karena sebagian besar galeri saya penuh dengan file biasa. Namun, terkadang saya membuat video dengan resolusi maksimum atau saya mengambil rute fotografi dengan nilai kualitas tertinggi.

Saya menggunakan kabel tradisional untuk foto dan video yang sangat berat.

Oleh karena itu, ketika saya mulai mengedit di Mac saya harus menunggu Google untuk menyinkronkannya dan saya akhirnya memilih untuk mentransfernya secara manual dengan kabel , meskipun selalu dengan aplikasi merek Android saya, yang dalam hal ini adalah HiSuite (Huawei) . Sayangnya, Mac tidak mengenali ponsel Android melalui Finder seperti halnya dengan iPhone dan seperti yang terjadi di Windows. Transfer foto dilakukan dalam waktu yang sangat singkat, sesuatu yang saya hargai berasal dari iPhone, di mana konektor Lightning dan kecepatannya yang buruk sedikit membatasi fungsi ini.

Sebagian besar cloud saya bermigrasi dari iCloud ke Google Drive

Sekali lagi, Google sekali lagi diuntungkan dengan mengesampingkan iPhone demi Android. Seperti yang Anda duga, iCloud berfungsi seperti pesona di macOS, tetapi tidak di Android. Bahkan, dalam hal ini bahkan tidak memiliki aplikasi sendiri , harus mengakses melalui web dan dengan batasan yang cukup membosankan.

Untuk bagiannya, Google Drive memang menawarkan aplikasi di Android dan macOS, meskipun dalam hal ini saya lebih suka menggunakannya melalui web di komputer karena kebalikan dari situasi di atas dan aplikasi tidak terlalu praktis di macOS . Ya, itu bahkan memungkinkan Anda untuk memiliki folder Finder dengan file Anda, tetapi sinkronisasinya sangat lambat.

Mentransfer file saya dari satu cloud ke cloud lainnya sangat mudah bagi saya, karena saya melakukannya dari Mac dan ini adalah masalah memilih semua iCloud Drive dari Finder dan menyeretnya ke jendela browser dengan Google Drive. Itu agak lambat, ya, tetapi sesuatu yang normal mengingat itu banyak informasi.

Saya harus menunjukkan bahwa pada akhirnya kedua awan benar-benar homolog, karena sementara iCloud mengizinkan saya untuk membuat salinan cadangan iPhone, Google melakukan hal yang sama dengan Android. Mengacu pada Mac, saya ingin mengatakan bahwa dengan iCloud saya dapat membuat salinan sistem dan bahwa dengan Google saya juga dapat, tetapi tidak. Pencadangan penuh di Mac memerlukan drive eksternal atau drive jaringan, jadi pada akhirnya tidak masalah bagi saya untuk menggunakan iCloud atau Google Drive untuk ini.

Membongkar mitos tentang penggunaan Chrome di Mac

Memang benar bahwa Safari bekerja dengan sangat baik di semua sistem operasi Apple, termasuk Mac. Bahkan, ini telah menjadi browser default saya selama bertahun-tahun. Ini bekerja dengan lancar, memiliki antarmuka yang familier dan sejak macOS 12 mereka telah menambahkan opsi manajemen tab yang menarik. Namun, saya pikir sudah waktunya untuk pergi ke Google di sini juga .

Peramban adalah sesuatu yang mendasar dalam pekerjaan saya, tetapi bukan karena saya terganggu dengan ekstensi atau saya memiliki kebutuhan mendesak untuk itu seratus persen disinkronkan dengan seluler. Namun, ada kalanya saya menemukan artikel menarik yang saya browsing di ponsel saya dan ingin saya baca nanti di komputer saya. Opsi mudah tanpa menyingkirkan Safari adalah mengirimkan saya URL melalui Telegram atau sejenisnya, tetapi memiliki Chrome membuatnya lebih mudah .

Chrome tidak lagi menghabiskan banyak sumber daya di macOS dan juga penuh dengan ekstensi yang berguna.

Jadi, meskipun hanya untuk satu fungsi itu, saya sudah terbiasa menggunakan Google Chrome di Mac, sekarang juga memiliki aplikasi tidak hanya di Android tetapi juga di iPhone ketika saya menggunakannya. Dan saya akan berbohong jika saya tidak mengatakan bahwa saya senang. Ini berfungsi semulus Safari dan saya sudah memiliki beberapa ekstensi menarik yang ditulis untuk, misalnya, mengelola masalah pemberitahuan Gmail.

Dan tepatnya di poin terakhir yang saya komentari adalah di mana penyangkalan mitos terletak, karena Chrome secara tradisional dilihat sebagai sumber air minum di Mac dan saya sendiri dapat memverifikasinya bertahun-tahun yang lalu. Optimalisasinya sangat buruk, sehingga terkadang hanya dengan membuka beberapa tab saya sudah bisa mulai mendengarkan penggemar. Namun, banyak hal telah berubah dan meskipun saya tidak tahu apakah Safari benar-benar di atas, saya tidak melihat terlalu banyak perubahan dari satu ke yang lain.

AirDroid sebagai alternatif untuk melakukan panggilan dan banyak lagi

Memiliki iPhone, yang paling umum adalah meninggalkan konfigurasi serial dan Anda dapat membuat dan menerima panggilan darinya di Mac itu sendiri (selama dekat, tentu saja). Namun, kami tidak menemukan simbiosis ini secara asli antara macOS dan Android. Ini adalah fungsi yang saya gunakan beberapa kali sehari , karena saya menghabiskan banyak waktu bekerja di depan komputer.

Ada banyak alternatif, meskipun yang pertama saya temui sudah lebih dari cukup. Ini adalah AirDroid , yang di Android adalah aplikasi dan di macOS cukup menggunakannya melalui web. Bahkan, hanya dengan memindai QR yang muncul di komputer dari ponsel, itu sudah cukup untuk memulai sinkronisasi. Dan meskipun saat ini saya hanya menyelidiki fungsi membuat dan menerima panggilan, sebenarnya itu memiliki fungsi yang lebih menarik seperti mentransfer file tanpa kabel dan bahkan mencari ponsel jika hilang .

Kesimpulan: kelebihan dan kekurangan kombinasi Android-Mac

Dibandingkan dengan menggunakan iPhone dengan Mac , saya dapat menyimpulkan pengalaman ini menggunakan Android dan Mac dengan serangkaian poin kuat dan lemah, karena ada kerugian yang jelas dalam perubahan paradigma yang saya alami ini.

  • Kelebihan :
    • Google adalah mitra yang sempurna untuk Apple, menawarkan ekosistem aplikasi dan layanan yang mirip dengan Apple dan juga tersedia di semua sistem operasi.
    • Ada semakin banyak aplikasi lintas platform yang disinkronkan dengan baik dan berfungsi penuh baik di ponsel dengan iOS atau Android dan di komputer dengan macOS atau Windows.
    • Transfer file antara ponsel dan Mac dapat dilakukan dengan cepat, baik secara nirkabel maupun melalui kabel.
  • Kekurangan :
    • Meskipun saya berhasil mendapatkan Snapdrop dan Telegram untuk menggantikan AirDrop, sistem Apple pada akhirnya jauh lebih efisien karena bekerja dengan lebih sedikit ketukan dan klik, serta penundaan yang lebih rendah.
    • Apple terus menjadi perusahaan yang sangat tertutup dalam hal menawarkan lebih banyak otomatisasi dalam koneksi ponsel Android.
    • Saya melewatkan Handoff, fitur yang memungkinkan Anda memulai tugas di iPhone dan melanjutkannya di komputer (atau sebaliknya). Misalnya, menulis catatan di ponsel dan dengan satu klik Anda dapat mengikutinya di Mac.

Sebagai tambahan, saya ingin menunjukkan bahwa selama bertahun-tahun saya juga pengguna Windows yang memiliki ponsel Android . Dan saya tahu bahwa, meskipun berasal dari perusahaan yang berbeda, ada kepercayaan bahwa ponsel Android lebih baik disinkronkan di sana daripada di Mac, tetapi saya harus mengatakan bahwa menurut pengalaman saya, hal itu persis sama .

Saya setuju bahwa iPhone dan Mac memiliki sinkronisasi yang sangat baik yang, meskipun pada tingkat yang lebih rendah, dapat ditiru dengan Android dan komputer dengan Chrome OS. Namun, menggabungkannya bersama-sama, saya melihat beberapa kesamaan, di luar fakta bahwa beberapa produsen Android merancang perangkat lunak khusus untuk Windows yang, dalam hampir semua kasus, melakukan fungsi yang sama dengan alat lain yang tersedia di macOS.

Jadi, jika Anda berada dalam situasi yang mirip dengan saya dan Anda adalah pengguna iPhone dan Mac, tetapi Anda ingin beralih ke ponsel android, saya sarankan Anda untuk tidak terlalu takut dengan perubahan karena alasan ini. Pada akhirnya, Anda akan dapat terus memiliki ponsel yang akan sepenuhnya disinkronkan dengan komputer, meskipun mungkin Anda harus mengubah kebiasaan dan mulai menggunakan aplikasi yang bukan asli Apple.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.